Transkrip Percakapan Terakhir Kapal Selam Titan Bocor, Ungkap Kengerian yang Dialami para Penumpang

oleh -144 Dilihat
oleh

AS, Stasiun Berita – TANGKAPAN layar dari apa yang diduga sebagai komunikasi terakhir kapal selam Titan sebelum meledak dalam ekspedisi wisata ke bangkai kapal RMS Titanic menjadi viral di media sosial dan jejaring online.

Skrip yang belum dikonfirmasi itu diduga mengungkap kata-kata terakhir yang disampaikan oleh seseorang di dalam Titan, kemungkinan CEO OceanGate Stockton Rush, dengan tim di kapal pendukung Polar Prince.

Percakapan itu mengungkap beberapa hal, terutama bahwa penumpang Titan mengetahui adanya masalah dengan kapal selam tersebut sekira 18 menit sebelum ledakan dahsyat yang menewaskan mereka. Dari transkrip percakapan itu, para penumpang tampaknya khawatir dengan keselamatan mereka setelah masalah terjadi.

Dan sementara keaslian transkrip itu masih diperdebatkan secara luas, sejumlah komentator telah menunjukkan bahwa isinya masuk akal mengingat informasi yang diberikan oleh para ahli termasuk sutradara film ‘Titanic’, yang juga seorang pakar kapal selam James Cameron.

Seorang pengguna TikTok, yang membagikan tangkapan layar transkrip tersebut membantah tuduhan bahwa dia melakukannya untuk mendapatkan ketenaran atau pansos.

“Saya merasa ini adalah garis waktu yang sangat masuk akal terlepas dari apakah dokumen itu sendiri asli, berdasarkan tentang apa yang dikatakan ahli lain terjadi, apa yang mereka dengar melalui sumber mereka telah terjadi,” katanya sebagaimana dilansir Indy100.

Percakapan dalam transkrip itu dimulai pada pukul 7:52 ketika kapal memberi tahu lima penumpang Titan bahwa mereka “boleh turun” ke Titanic.

“Nikmati penyelamannya tuan-tuan,” tulis kru Polar Prince Pangeran Kutub sebelum menginstruksikan Titan mereka untuk melakukan “pemeriksaan sistem” dan memberi mereka lampu hijau untuk melanjutkan penyelaman.

Pada pukul 8.34 Titan mengumumkan bahwa “Semua sistem berfungsi normal. Kami dalam kondisi yang baik. Melanjutkan penurunan kami sesuai rencana”.

Sekira 15 menit kemudian mereka memastikan bahwa “semua sistem stabil” dan bahwa penurunan mereka “berlanjut sesuai rencana”.

Begitu mereka mencapai 75 menit penyelaman, mereka mengatakan bahwa semuanya “terkendali” dan mereka “menikmati perjalanan”.

Namun, hanya 10 menit kemudian, semuanya tampaknya berubah menjadi kengerian.

Menurut transkrip, pada pukul 09.28 awak Titan melihat alarm dari Sistem Pemantauan Real Time (Real-Time Monitoring System/RTM).

Semua orang setuju bahwa mereka harus menghentikan penyelaman dan mulai berusaha naik ke permukaan.

Namun, upaya Titan naik ke permukaan berlangsung jauh lebih lambat dari yang diharapkan dan, pada saat mereka memberikan pembaruan terakhir, RTM menunjukkan peringatan “semua merah”.

Pada pukul 9:50 Polar Prince dilaporkan memberi tahu kapal selam: “Kami tidak menerima (komunikasi) Anda. Tolong perbarui.”

Pesan itu berlanjut: “Kami tidak dapat membaca Anda. Kami pindah ke koordinat pemulihan. Laporkan jika Anda membaca.

Transkrip berakhir pada 09:57, dengan permintaan terakhir dari kapal: “Tolong tanggapi jika Anda bisa.”

Warganet menanggapi beredarnya transkrip tersebut dengan kesedihan atas apa yang mungkin dialami oleh lima penumpang Titan saat mengetahui kapal selam mereka dalam masalah.

“Mereka tahu mereka dalam masalah, bayangkan perasaan tidak berdaya, mendengarkan suara-suara itu pasti mengerikan,” tulis seorang.

“Mungkin mereka tidak menderita tapi secara mental mereka tahu ada yang tidak beres,” komentar yang lain.

Yang lain mempertanyakan upaya penyelamatan ekstensif yang terjadi setelah kapal selam itu hilang, dengan sejumlah pihak menyarankan pihak berwenang tahu mereka tidak akan pernah menemukan para penumpang hidup-hidup.

Sejauh ini belum ada verifikasi resmi apakah transkrip ini asli atau hanya rekayasa.

Pihak penjaga pantai Amerika Serikat (AS) bekerja sama dengan sejumlah pihak terkait dari berbagai negara tengah melakukan penyelidikan formal atas kejadian yang menimpa Titan dan merenggut nyawa semua penumpangnya.

Pekan lalu, Penjaga Pantai AS mengonfirmasi bahwa dugaan sisa-sisa manusia dan puing-puing telah ditemukan dari dasar laut dan para profesional sekarang sedang melakukan “analisis formal” atas temuan mereka.

Sementara itu, Dewan Keselamatan Transportasi (TSB) Kanada, yang melakukan penyelidikan sendiri, mengatakan para penyelidiknya telah menyelesaikan wawancara awal dengan awak Polar Prince, dan telah menyita perekam data pelayaran kapal tersebut.

TSB juga mengatakan telah “memeriksa, mendokumentasikan, dan membuat katalog” semua materi yang ditemukan dari lokasi kecelakaan sebelum diserahkan ke otoritas AS. (*)

    No More Posts Available.

    No more pages to load.