Terungkap!, Ini Alasan Wiranto Ditusuk dengan Kunai, Ada Perintah Khusus dan Memang ‘Tidak Sembarangan

oleh -
Kolase Foto/Istimewa

JAKARTA, StasiunBerita – Aksi penusukan terhadap Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Wiranto, pada Kamis (10/10/2019) masih terus diperbincangkan.
Hal ini tak lain disebabkan oleh posisi Wiranto sebagai seorang pejabat tinggi negara.
Wiranto sendiri diketahui mengalami dua luka tusuk akibat peristiwa yang terjadi di alun-alun Menes, Pandeglang, Banten tersebut.
Diberitakan Kompas.com, Jumat (11/10/2019), pihak kepolisian membenarkan bahwa senjata tajam yang digunakan untuk menusuk Wiranto adalah kunai.
“Ya (senjata yang digunakan pelaku kunai),” kata Kepala Biro
Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo.
Melansir dari Ninja Encyclopedia, kunai sendiri merupakan senjata ninja yang digunakan dalam pertempuran jarak dekat.
Pengamat terorisme Al Chaidar mengatakan kunai yang notabene senjata asal Jepang, merupakan senjata yang mudah didapatkan.
“Kunai atau samurai kan banyak diproduksi di Cirebon,” ujarnya kepada Kompas.com, Kamis (10/10/2019).
Ia menyampaikan salah satu cara melihat apakah kelompok radikal
berafiliasi dengan ISIS atau bukan, menurutnya bisa dilihat dari senjata
yang dipakai.
“Kemungkinan memang kelompok JAD, kelompok yang berafiliasi dengan ISIS. Kalau dilihat dari senjatanya pakai pisau, pakai domestic weapon, ciri ISIS. Pakai golok, senjata tajam, pisau dapur. Cara seperti ini sudah diperintahkan mereka 4 tahun lalu,” ujar Chaidar.
Senjata rumahan
Adapun, maksud domestic weapon menurut keterangannya, adalah senjata rumahan.
“Senjata yang bisa didapat di dapur misal bom panci, golok, jadi bukan yang susah-susah,” ujarnya.
Sementara
itu, Juru Bicara Badan Intelijen Negara (BIN) Wawan Purwanto mengatakan
penggunaan kunai untuk menusuk Wiranto bertujuan agar tak mudah untuk
dilacak.
“Tidak sembarangan senjata karena kalau dibeli dari
lokasi mana-lokasi mana mudah dilacak. Tapi dengan menggunakan senjata
khas yang gaya sendiri untuk private di kelompok itu,” ujarnya seperti
dalam tayangan Kompas.tv, Jumat (10/10/2019).
Diberitakan Kompas.com (10/10/2019), pelaku penusukan terhadap Menko Polhukam Wiranto merupakan warga pendatang.
Keduanya mengontrak di Kampung Sawah, dekat alun-alun Menes, Kabupaten Pandeglang.
Ketua
RT 004 RW 001, Kampung Sawah Gang Kenari, Desa Menes, Kecamatan Menes,
Mulyadi mengatakan kedua pelaku tinggal di sebuah kontrakan petak yang
disewa sejak Februari 2019.
“Mulai ngontrak kira-kira Februari, sudah sekitar 7 bulanlah,” ujarnya, Kamis (10/10/2019).
SA
berasal Medan dan FA berasal dari Brebes. Kepada Mulyadi, SA mengaku
berbisnis online berbagai macam barang, mulai dari madu, pakaian
anak-anak, pulsa dan travel.
“Bisnis online. Pernah bawa jualan pakaian anak-anak. Saya sebagai tetangga enggak punya curiga apa-apa,” kata Mulyadi. [*]

SANGAT MENARIK!  Gak Jelaskan Tugas Prabowo Saat Perkenalan Menteri, Jokowi: Beliau Lebih Tahu Daripada Saya