Perbedaan Jerawat Stres dengan Jerawat M3nstru4si, Begini Cara Menanganinya

oleh -
Perbedaan Jerawat Stres dengan Jerawat Menstruasi, Begini Cara Menanganinya
Ilustsrasi

Stasiun Berita – Jenis jerawat ada berbagai macam, salah satunya jerawat stres. Lalu bagaimana cara membedakannya? Dr. Donna Hart dokter kulit bersertifikat medis Amerika mengatakan pada saat stres, hormon stres akan naik dan memicu kelenjar minyak untuk memproduksi lebih banyak minyak, yang kemudian memicu munculnya jerawat.

Jika sering berjerawat saat menstruasi, kemungkinan besar akan mengalami jerawat hormonal daripada stres jerawat. “Perubahan hormonal, terutama peningkatan kadar androgen, memiliki efek yang sama pada kelenjar minyak,” Dr. Hart.

Melansir Byrdie, menurut Dr. Hart cara utama untuk membedakannya adalah dengan melacak pemicu jerawat, misalnya, setelah periode stres dibandingkan lebih teratur dengan siklus menstruasi bulanan.

Cara membedakan jerawat stres dan menstruasi ialah tata letaknya. Letak jerawat stres bisa timbul di mana-mana bermacam-macam.

Jika biasanya berjerawat di tempat yang sama pada waktu yang sama dalam satu bulan (misalnya, dagu atau garis rahang), itu tanda siklus menstruasi daripada tingkat stresmu. Hal ini terutama terjadi jika jerawat berbentuk kista yang menyakitkan.

SANGAT MENARIK!  Profesor Harvard Peringatkan Indonesia Tentang Virus Corona

“Jerawat menstruasi muncul di tempat yang sama berulang kali dan menjadi sangat kronis karena mereka menumpuk begitu banyak minyak selama beberapa hari. atau bahkan berminggu-minggu,” paparnya.

Jika jerawat stres, berbeda dengan jenis jerawat lainnya, biasanya akan muncul di area paling berminyak di wajahmu. Biasanya di T-Zone. Jerawat stres sering kali disertai dengan tanda-tanda seperti kemerahan dan gatal.

loading...

Penyebab dan menghilangkan jerawat stres

Menurut tinjauan penelitian tahun 2017 di The Journal of Clinical and Aesthetic Dermatology berjudul “Emerging Issues in Adult Female Acne,” sebuah kuesioner yang divalidasi oleh dokter kulit sendiri dari 3.305 perempuan berusia 25 hingga 40 tahun di Prancis mengungkapkan munculnya jerawat pada orang dewasa dilaporkan oleh 41 persen perempuan, stres terdaftar sebagai faktor pemicu timbulnya jerawat.

SANGAT MENARIK!  Kunci Agar Sengg4m@ DeCROT Terjadi Lebih Lama

Lantas, bagaimana sebenarnya stres berhubungan dengan penyebab noda di wajahmu? Stres emosional memicu peningkatan pelepasan hormon stres kortisol. Menurut Mayo Clinic, ketika ditingkatkan, kortisol memicu respons sistemik di dalam tubuh yang berpotensi untuk “mengubah respons sistem kekebalan dan [menekan] sistem pencernaan, sistem reproduksi, dan proses pertumbuhan.”

Kortisol juga merupakan kunci penyebab stres berjerawat. Ketika kadar kortisol meningkat, hal itu mengganggu kadar hormon yang mengatur keseimbangan sebum dan mengakibatkan pori-pori tersumbat dan munculnya jerawat.

Dengan kata lain: Lebih banyak produksi minyak berarti lebih banyak pori-pori tersumbat, dan lebih banyak pori-pori yang tersumbat berarti lebih banyak jerawat.

Mengingat keterlibatan kortisol, ketika berbicara tentang jerawat stres, sebenarnya juga berbicara tentang jerawat hormonal. Ini tidak sama dengan jerawat yang akan muncul di sekitar awal siklus menstruasi, tetapi jerawat yang muncul karena respons terhadap perubahan pola hormonalmu yang dijadwalkan secara teratur. Ketika mengalami peningkatan stres, ini dapat memicu perubahan hormonal yang hanya memperburuk jerawat.

SANGAT MENARIK!  How to Whiten Underarms at Home, with Natural Ingredients and Doctor Medicines

Jerawat karena stres dapat terjadi kapan saja, pada usia berapa pun. Biasanya, pada orang dewasa itu karena mereka stres di tempat kerja atau di rumah, pada orang dewasa yang lebih muda, sebagian besar karena sekolah.Untuk mengatasinya, cobalah ubah rutinitas perawatan kulit.

Temukan produk yang bekerja cocok untuk kulitmu. Serta berhati-hati untuk memastikan tingkat stres terkelola dengan baik. Minum banyak cairan, makan makanan yang sehat, dan lakukan hal-hal untuk mengelola stres seperti tidur lebih banyak dan melakukan hal-hal untuk bersantai. Atau bisa menggunakan pengobatan topikal, seperti asam salisilat. Namun lebih baik lagi hubungi dokter kecantikan. [*]

No More Posts Available.

No more pages to load.