Populasi Muslim di Inggris Meningkat 44 Persen

oleh -112 Dilihat
oleh
Populasi Muslim di Inggris Meningkat 44 Persen

INGGRIS, Stasiun Berita – Populasi Muslim di Inggris meningkat 44 persen dalam satu dekade terakhir.

Hal tersebut berdasarkan sensus terbaru yang diterbitkan oleh Kantor Statistik Nasional Inggris. Dari total penduduk Inggris, 6,5 persen atau 3,9 juta orang adalah pemeluk Islam.

Sementara itu, kelompok etnis paling umum kedua di Inggris sekarang adalah Asia, Asia-Inggris, atau Asia-Welsh yang merupakan 9,3 persen dari populasi.

Dalam angka yang menunjukkan Inggris telah melakukan diversifikasi dengan cepat sejak sensus terakhir pada 2011, London kini berisi dua pertiga etnis minoritas.

Sementara kota-kota besar lainnya seperti Leicester, Luton, dan Birmingham telah menjadi rumah bagi mayoritas minoritas, didorong oleh peningkatan yang signifikan dalam Komunitas Asia dari Pakistan, Bangladesh, India, dan Afrika Timur. Sensus ini adalah survei tren di seluruh Inggris yang dilakukan setiap 10 tahun untuk memberikan gambaran seakurat mungkin tentang susunan negara.

Sensus 2021 menemukan bahwa sekitar 10 persen rumah tangga Inggris sekarang memiliki anggota dari setidaknya dua kelompok etnis yang berbeda, meningkat sebesar 8,7 persen.

Juga ditemukan bahwa Punjabi dan Urdu telah menjadi bahasa kelima dan keenam yang paling umum digunakan di Inggris, dengan masing-masing 291 ribu dan 270 ribu penutur. Jumlah ini merupakan sekitar 1 persen dari total populasi.

Wakil direktur sensus Jon Wroth-Smith mengatakan data hari ini menyoroti semakin meningkatnya masyarakat multikultural yang kita tinggali. Persentase orang yang mengidentifikasi kelompok etnis mereka sebagai ‘Putih: Inggris, Welsh, Skotlandia, Irlandia Utara, atau Inggris,’ terus menurun. Sedangkan jumlah orang yang mengidentifikasi diri dengan kelompok etnis lain terus meningkat.

Namun, gambarannya bervariasi tergantung tempat tinggal. London tetap menjadi wilayah yang paling beragam secara etnis di Inggris, di mana kurang dari dua pertiga mengidentifikasi dengan kelompok etnis minoritas, sedangkan di bawah satu dari 10 mengidentifikasi dengan cara ini di Timur Laut.“Tetapi terlepas dari sifat masyarakat yang beragam secara etnis, sembilan dari 10 orang di seluruh Inggris dan Wales masih mengidentifikasi diri dengan identitas nasional Inggris, dengan hampir delapan dari 10 melakukannya di London,” kata dia, Rabu (30/11/2022). [*republika]

 

    No More Posts Available.

    No more pages to load.