Israel Bakal akan Kesulitan Hadapi Terowongan Labirin Gaza, Mirip Perang Vietnam

oleh -191 Dilihat
oleh

Stasiun Berita – Setelah menghancurkan sebagian besar Jalur Gaza melalui serangan udara, Israel bersiap melakukan serangan darat ke daerah kantong Palestina itu. Namun tantangan berat mengadang salah satunya adalah terowongan di bawah Gaza mirip yang ada saat perang Vietnam.

Militer Israel mengetahui ada dua jalur Gaza – satu di atas tanah dan satu lagi di bawahnya. Jalur bawah tanah Gaza tidak dapat diakses oleh bom, drone, dan satelit Israel. Terowongan labirin ini melintasi wilayah yang terkepung, yang berpenduduk padat dengan 5.500 jiwa per meter persegi, dapat menimbulkan kerugian besar bagi pasukan Israel.

Kekhawatiran muncul apakah Gaza akan terbukti menjadi Vietnam bagi Israel? Mengutip EurAsian Times, para agen Hamas tampaknya sudah memikirkan strategi matang seperti yang dilakukan pasukan Gerilya Komunis yang dikenal sebagai Viet Cong. Selama Perang Vietnam, para pejuang gerilya ini menggali terowongan sepanjang puluhan ribu mil untuk melawan pasukan Amerika dan Vietnam Selatan yang memiliki persediaan lebih banyak.

Jaringan terowongan luas itu membentang di bawah distrik Cu Chi di barat laut Saigon. Terowongan ini digunakan untuk menampung pasukan, mengangkut komunikasi dan perbekalan, memasang jebakan, dan melakukan serangan mendadak, sekaligus mereka dapat menghilang ke bawah tanah demi keselamatan.

Terowongan di Gaza dimulai karena alasan ekonomi untuk menyelundupkan barang-barang konsumsi dari Mesir setelah blokade Israel. Blokade tersebut diterapkan menyusul kemenangan Hamas pada pemilu 2007. Kini, terowongan tersebut digunakan untuk keperluan pertahanan dan perang gerilya dengan Israel.

“Tidak ada yang tahu apa yang ada di bawah tanah,” CNBC mengutip Harel Chorev, sejarawan Palestina di Pusat Studi Timur Tengah dan Afrika Universitas Tel Aviv. Jaringan terowongan ini memiliki kedalaman 30-40 meter, sehingga memungkinkan anggota Hamas untuk bergerak bebas bahkan cukup aman ketika bahan peledak menghantam tanah. Jaringan ini sering disebut sebagai ‘Metro Gaza’.

‘Operasi Pedang Besi’, sebagaimana Israel menyebutnya, dengan melakukan serangan darat di Gaza bisa memakan biaya yang sangat besar. Gaza penuh sesak dengan jalan-jalan sempit. Pasukan darat Israel akan dipaksa untuk terlibat dalam pertempuran satu lawan satu, sehingga berisiko menimbulkan korban jiwa bagi warga sipil Palestina dan tentara Israel.

Pada hari Kamis, tentara Israel telah membombardir Gaza dengan sekitar 6.000 bom yang mengandung 4.000 ton bahan peledak, menurut pernyataan militer. Jumlah korban tewas di wilayah kantong tersebut, yang merupakan rumah bagi lebih dari 2 juta warga Palestina, meningkat menjadi 1.417 orang, kata Kementerian Kesehatan Gaza pada hari Kamis, dan 6.268 orang terluka.

Juru bicara internasional Pasukan Pertahanan Israel (IDF) Richard Hecht Hecht mengungkapkan pada hari Rabu (11/10/2023) bahwa peralatan militer dan kolom kendaraan lapis baja telah dipindahkan ke garis depan baru, di mana Israel sedang membangun infrastruktur untuk operasi di masa depan. Sekitar 360.000 tentara cadangan telah dimobilisasi – mobilisasi wajib yang paling ekstensif sejak Perang Yom Kippur tahun 1973.

Kemarahan Israel

Menyusul serangan mendadak oleh roket Hamas yang diikuti oleh masuknya pejuang dengan menggunakan paralayang, pemerintah Israel membalas dengan segera memutus pasokan air dan listrik ke Gaza sebagai bagian dari pengepungan totalnya di wilayah yang dikuasai Hamas.

Selanjutnya, “Israel akan melancarkan operasi gabungan (udara/laut/darat/luar angkasa) terbesar dalam sejarah,” prediksi John Spencer, pakar di Modern War Institute di akademi militer AS West Point, di X, sebelumnya Twitter. Spencer, yang kemudian berbicara tentang hasil operasinya, berkata, “Ini akan terlihat seperti neraka di bumi.”

Pertempuran perkotaan seperti ini akan memaksa para pejuang untuk melakukan pertarungan satu lawan satu, mengurangi jarak pandang, meningkatkan risiko jebakan, mengaburkan batas antara warga sipil dan tentara, dan membuat kendaraan lapis baja menjadi tidak berguna.

Keuntungan yang dimiliki pasukan Israel dibandingkan tentara Amerika yang bertempur di Vietnam adalah bahwa tentara Amerika mempunyai pengalaman melakukan operasi darat di Gaza dan melawan Hamas. Israel terakhir kali mengirim pasukan darat ke Gaza selama lima puluh hari Operasi Pelindung Tepi pada tahun 2014. Dalam operasi itu, Israel – yang telah mengerahkan 75 ribu pasukan cadangan – melakukan kampanye gabungan udara, darat, dan laut untuk mendukung tiga pasukan darat. Sejak itu, Hamas memiliki waktu hampir satu dekade untuk memperkuat pertahanan Kota Gaza melawan serangan Israel.

Informasi intelijen yang dikumpulkan oleh IDF setelah Operasi Penjaga Tembok tahun 2021, Israel dilaporkan menghancurkan terowongan sepanjang enam puluh mil di Gaza, menunjukkan bahwa ada ratusan terowongan di Gaza. Hamas kemungkinan akan menggunakan terowongan secara ofensif untuk melakukan manuver penyerangan di bawah tanah, menjaga mereka tetap tersembunyi dan terlindungi, untuk melakukan serangan mendadak, seperti yang terjadi pada tahun 2014 .

Kelompok ini juga akan menggunakannya secara defensif untuk berpindah antar posisi pertempuran guna menghindari senjata IDF dan pasukan darat.

Penggunaan drone berspektrum penuh akan menambah kesengsaraan IDF – mulai dari kamikaze hingga quadcopter siap pakai yang dimodifikasi untuk menjatuhkan amunisi, seperti yang dilakukan Ukraina. Hamas merilis video pasukannya menggunakan drone selama serangan baru-baru ini, menunjukkan drone yang lebih besar dalam inventarisnya mirip dengan drone Iran yang digunakan oleh pasukan Rusia di Ukraina.

Perang Terowongan Vietnam

Gerilyawan Viet Cong tinggal di terowongan ini selama berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun. Mereka mulai menggalinya selama perang melawan Prancis dan berlanjut hingga apa yang mereka sebut Perang Amerika.

Israel Bakal akan Kesulitan Hadapi Terowongan Labirin Gaza, Mirip Perang Vietnam

Terowongan ini mereka memiliki tiga tingkat, semacam sistem kereta bawah tanah yakni terowongan bermil-mil, labirin yang mengarah ke sungai di satu arah dan ke bawah hutan di arah lain. Satu tingkat dibangun sangat sempit sehingga hanya orang Vietnam bertubuh kurus yang bisa melewatinya. Tubuh rata-rata orang Amerika terlalu besar untuk memasukinya.

Viet Cong memiliki dapur di dalam terowongan, tempat tidur, ruang pertemuan, ruang penyimpanan, klinik, ruang operasi, dan, di sana-sini, jebakan bagi siapa pun yang cukup berani untuk turun. Mereka mempunyai sumur, sistem pembuangan kotoran manusia, dan pintu masuk yang disamarkan sehingga mereka bisa muncul hampir di mana saja, menyerang musuh, dan kemudian menghilang ke dalam tanah.

Putus asa untuk menghadapi musuh, Angkatan Darat AS mengepung wilayah yang dijuluki Segitiga Besi pada awal tahun 1967 dan bergerak dengan kekuatan yang luar biasa. Upaya tiga minggu tersebut, yang dijuluki Operasi Air Terjun Cedar, akhirnya mengakibatkan 750 gerilyawan Vietnam terbunuh dan 600 senjata dirampas. Setelah merebut daerah tersebut, militer AS menggunakan alat berat untuk merobohkan tutupan hutan dan menghancurkan terowongan. (*)

 

    No More Posts Available.

    No more pages to load.