Dokter di Wuhan Akui China Berbohong terkait Covid-19 Agar Bisa Merayakan Tahun Baru Imlek

oleh -
Dokter di Wuhan Akui China Berbohong terkait Covid-19 Agar Bisa Merayakan Tahun Baru Imlek
Dokter di Wuhan Akui China Berbohong terkait Covid-19 Agar Bisa Merayakan Tahun Baru Imlek

Stasiun Berita – Para dokter di Wuhan mengakui China berbohong tentang Covid-19 agar jutaan orang dapat merayakan Tahun Baru Imlek.

Hal ini terungkap dari film dokumenter terbaru ITV yang akan segera dirilis. Petugas medis dari kota pusat wabah juga telah menyatakan hal itu dalam film dokumenter yang mengatakan mereka dibungkam pada Desember 2019.

Penguasa negara itu dituduh membungkam petugas medis yang mencoba memperingatkan bahaya beberapa minggu sebelum virus itu “meledak” di seluruh dunia.

Film dokumenter ini mengungkapkan Covid-19 “menyebar seperti api” selama 12 hari dari 5 Januari tetapi pemerintah China melaporkan tidak ada kasus baru.

Film dokumenter berjudul “Wabah: Virus yang Mengguncang Dunia”, menguraikan semua rahasia yang ditutup-tutupi otoritas pemerintah China sejak awal wabah termasuk bagaimana perayaan Tahun Baru Imlek diizinkan untuk dilanjutkan.

SANGAT MENARIK!  Cina Paksa Umat Kristen Ubah Foto Yesus dengan Gambar Xi Jinping

Salah satu petugas medis mengatakan dia khawatir itu akan menjadi peristiwa penyebaran super massal setelah virus dapat ditularkan antar manusia.

“Mereka seharusnya tidak mengizinkan pertemuan apa pun tetapi mengatakan kami diberitahu untuk tidak berbicara,” terang salah satu dokter, dikutip The Scottish Sun

loading...

“Pemerintah provinsi dan lokal tahu ancaman itu, tetapi mereka tetap mengizinkan orang banyak,” ungkap dokter itu.

“Orang-orang menyarankan di tingkat kota agar tidak dilanjutkan, tetapi dilakukan karena acara seperti itu akan menghadirkan masyarakat yang harmonis dan sejahtera,” urainya.

Film dokumenter ini diambil saat para petugas medis berbicara dengan seorang jurnalis warga setelah Wuhan tidak lagi “lockdown”.

Bocoran data resmi China menunjukkan kasus pertama Covid-19 yang dikonfirmasi di Wuhan dapat ditelusuri hingga 17 November 2019.

SANGAT MENARIK!  Virus Corona Bisa Menyebar via Ponsel Xiaomi, Ini Faktanya...

Namun menurut pemerintah China, tidak ada korban jiwa hingga 9 Januari 2020. China pun mengatakan virus itu berasal dari tempat lain. Negara Tirai Bambu ini juga mengklaim telah mengalahkan penyakit tersebut.

Namun seorang petugas medis senior mengklaim ada kasus kematian setiap hari pada hari-hari awal.

“Kami semua merasa tidak perlu ada keraguan tentang penularan dari manusia ke manusia,” lanjutnya.

“Saya pikir pandemi bisa dihindari sejak awal jika China transparan tentang wabah dan dengan cepat memberikan informasi yang diperlukan kepada dunia,” ungkap Spesialis penyakit menular Dr Yi-Chun Lo, dari Pusat Pengendalian Penyakit Taiwan.

Rekaman rahasia ITV ini muncul setelah intelijen Amerika Serikat (AS) mengklaim eksperimen laboratorium China yang gagal menjadi “sumber pandemi paling kredibel”.

SANGAT MENARIK!  waAW! Dokter Berlian Idris Bongkar Penyesatan drh Indro Cahyono soal Virus Corona

Departemen Luar Negeri AS mengklaim Institut Virologi Wuhan (W.I.V) telah melakukan eksperimen dengan virus yang secara genetik mirip dengan virus corona baru sebelum pandemi meletus.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menyatakan staf laboratorium di Wuhan pertama kali jatuh sakit setelah tes rahasia pada virus corona ditemukan pada kelelawar 13 bulan lalu.

Laboratorium itu dianggap telah bereksperimen dalam kondisi yang meningkatkan risiko pemaparan.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan Partai Komunis China telah mencegah para penyelidik mewawancarai peneliti di Wuhan, termasuk mereka yang sakit pada musim gugur 2019.

“Beijing hari ini terus menyembunyikan informasi penting yang dibutuhkan para ilmuwan untuk melindungi dunia dari virus mematikan ini dan virus berikutnya,” ujar Pompeo pada Sabtu (16/1/2021).[*]

No More Posts Available.

No more pages to load.