20 Mitos Tentang Makanan, Apaan sich?

oleh -
foods
Stasiun Berita – Makanan adalah salah satu kebutuhan dasar bagi mahkluk hidup di bumi. Makanan sebagai sumber energi, dibutuhkan agar manusia dapat melakukan aktivitasnya sehari-hari dengan kondisi fit dan sehat.
energi yang baik dan sehat bagi tubuh adalah makanan yang sehat dan diolah dengan teknik yang benar.
Makanan yang tidak sehat akan berdampak langsung pada kesehatan tubuh manusia. Makanan yang dianggap sehat pun jika dikonsumsi secara berlebihan dan diolah dengan teknik yang salah, juga memungkinkan muncul penyakit dan gangguan lainnya pada tubuh.
Seperti apapun yang telah lama dikembangkan selama ribuan tahun, pengetahuan tentang makanan adalah campuran dari berbagai hal. Kebijaksanaan yang diwariskan dapat menjadi alat yang berharga atau formalitas yang tidak berguna.
Meskipun kebanyakan orang mengkonsumsi makanannya begitu saja tanpa pernah memikirkan apapun tentangnya. Faktanya ada begitu banyak mitos tentang makanan beredar dari bebagai budaya di seluruh dunia.
Jadi, apakah Anda – seorang pendukung kebenaran atau pendukung kekeliruan?. Mari kita lihat.
Berikut adalah 20 mitos makanan populer yang telah diuji kebenarannya dan (kebanyakan) gagal.
1. Susu dahulu, kemudian teh?

milk and tea
Milk and Tea

Pertanyaan ini di ajukan tahun 2003 oleh Inggris Royal Society of Chemistry. MIF (susu pertama) menciptakan secangkir teh yang halus dan kaya. MIL (susu terakhir), Anda akan mendapatkan secangkir teh yang lebih asam.

Penjelasan kimia menyangkut dilema ini melibatkan degradasi protein susu. “Jika susu dituangkan ke dalam teh panas, penurunan yang terpisah dari sebagian besar susu dan bersentuhan dengan suhu tinggi dari teh untuk waktu yang cukup untuk menimbulkan proses denaturasi yang signifikan. Ini jauh lebih kecil kemungkinannya untuk terjadi jika air panas ditambahkan lebih dahulu ke dalam susu, baru kemudian teh” itu dilaporkan.

Ada faktor-faktor budaya dan sejarah tambahan memicu perdebatan tentang MIF atau MIL, tapi akhirnya keputusannya kembali ke masalah selera.

STATUS: Dikuatkan.

2. Untuk menghindari mabuk, jangan mencampur minuman berbahan dasar anggur dan gandum

grape and grain
Grape and Grain

Ada trilyunan mitos tentang mabuk, termasuk kesalahpahaman populer bahwa mencampur minuman adalah jalan tercepat untuk mendapat neraka hangover. Antara lain “minum bir sebelum minuman keras, tidak pernah sakit, minuman keras sebelum bir, one way ticket to hangover hell”.

loading...

Ada beberapa bukti bahwa alkohol dengan kadar congeners (senyawa non-alkohol yang menciptakan bau, rasa dan aroma) yang tinggi akan menyebabkan mabuk lebih buruk daripada yang rendah. Hal yang membuat bourbon, misalnya, lebih berbahaya dari vodka. Tapi tidak ada yang mengatakan mencampur minuman membuat Anda menjadi pemabuk yang buruk.

STATUS: Keliru.

3. Cokelat putih adalah coklat juga

white chocolate
White Chocolate

Cokelat putih sebenarnya adalah penipu pucat, karena tidak mengandung padatan kakao, hanya mentega kakao (dan kadang-kadang dalam jumlah yang sangat kecil – versi murah mengandalkan minyak sayur). Karena kurangnya padatan kakao, coklat putih tidak mengandung antioksidan atau sifat stimulan dari cokelat asli.

SANGAT MENARIK!  Cara Membuat Telur Dadar Kentang Gurih

STATUS: Keliru.

4. Membakar daging akan menyegel saripatinya

steam meat
Steam Meat

Yang ini dibantah tiga dekade lalu oleh Harold McGee, penulis buku “On Food and Cooking: The Science and Lore of the Kitchen and the godfather of food mythbusting”, tetapi masih banyak yang mempercayainya.

Idenya, dimulai pada abad ke-19 dan dipromosikan oleh orang-orang seperti Escoffier, adalah bahwa daging yang dibakar menciptakan segel yang disimpan dalam jus. Seperti yang diungkapkan McGee, membakar menyebabkan lebih banyak cairan untuk keluar, karena daging terpapar pada suhu yang lebih tinggi. Namun apa yang dicapai oleh pembakaran adalah lapisan rasa karamel yang lezat.

Anda masih harus membakar daging. Itu membuatnya lebih enak, meskipun tidak lebih enak. Heston Blumenthal merekomendasikan memasak steak dalam wajan panas dan memutarnya setiap 15 hingga 20 detik untuk mendapatkan kerak maksimum.

STATUS: Keliru.

5. Hilangkan bau bawang putih dari tangan Anda setelah memasak, dengan cara menggosok mereka pada sendok stainless steel

 Cleaning The Garlic Smell Off
Cleaning The Garlic Smell Off

Stainless steel (baja) seharusnya bisa menyerap bau, tetapi percobaan kami berakhir dengan kegagalan. Tapi inilah tip berharga: jika salah satu teman Anda terganggu dengan tangan berbau bawang putih Anda, itu pertanda Anda perlu untuk mulai mencari teman baru.

STATUS: Keliru.

6. Jangan makan kerang yang tidak terbuka saat memasak

steam mussels
Steam Mussels

Buku Fish Book (1973) karya Jane Grigson boleh disalahkan karena kepercayaan luas bahwa kerang yang tidak terbuka setelah dimasak itu buruk dan harus dibuang. Tidaklah demikian faktanya.

Memasak hanya melemahkan otot-otot adduktor yang memungkinkan bivalvia untuk membuka dan menutup cangkangnya, dalam beberapa kasus satu atau kedua sisi keluar dari cangkang, menjaganya tetap tertutup. Selipkan mereka dengan pisau dan buka lalu makanlah. Jika kerang itu kerang yang jelek, Anda akan tahu dari mencium baunya.

STATUS: Keliru.

7. Jangan menggunakan penghancur bawang putih

garlic crusher
Garlic Crusher

Alat dapur penting atau penghancur rasa bawang putih?. Anthony Bourdain menyebut penghancur bawang putih (atau dikenal sebagai penekan bawang putih), yang menghancurkan bawang putih menjadi bubur, “sesuatu yang sangat dibenci”.

Tetapi koki lain mengklaim mereka meningkatkan rasa bawang putih dengan melepaskan minyak. Bawang putih yang dipotong dengan pisau akan menghasilkan karamelisasi saat dimasak, tidak seperti bubur kertas, meskipun penghancur akan mengkarantina batang hijau yang agak pahit pada siung bawang putih yang lebih tua.

Satu hal yang disetujui kedua belah pihak: jangan pernah membeli bawang putih cincang kalengan!.

STATUS: Tidak meyakinkan (meskipun condong ke arah sisi anti-bawang putih-crusher).

8. Menggantung sendok teh di leher botol sampanye akan membuatnya tetap segar

SANGAT MENARIK!  Besok! Ayo...HADIRILAH!! In Memoriam Taufiq Kiemas: Sumbangsih Untuk Bangsa, di Kota Palembang
champagne teaspoon
Champagne Teaspoon

Menggantung sendok teh di leher sebotol sampanye tidak menghentikan karbon dioksida keluar. Yang terbaik yang dapat Anda lakukan adalah menjaganya agar tetap dingin, yang memperlambat proses penghancuran gelembung.

STATUS: Keliru.

9. Robek daun selada dengan tangan, jangan memotongnya dengan pisau

tearing lettuce
Tearing Lettuce

Kepercayaan umum bahwa merobek selada menghentikan pembusukannya didasarkan pada teori bahwa merobek selada akan merusak lebih sedikit sel dan membatasi oksidasi.

Tidak ada pengaruhya.

Bagaimanapun, tidak ada bukti itu kurang merusak daripada memotong daun selada dengan pisau. Keduanya akan berubah menjadi membusuk dengan kecepatan yang sama.

STATUS: Keliru.

10. Jangan menaruh pisau yang bagus di mesin pencuci piring

don't put good knives in the dishwasher
Don’t Put Good Knives in The Dishwasher

Jadi, Anda pernah dimarahi karena menempatkan Wusthof (merk pisau terkenal) di Fisher & Paykel? (merk alat pencuci piring terkenal). Jangan cemberut dulu.

Ternyata mertua Anda benar. Kekuatan air di dalam mesin pencuci piring bisa menipiskan ujung pisau dengan mendorongnya ke rak atau peralatan lainnya. Pisau Anda tidak harus disimpan di laci dapur, karena alasan yang sama: rak magnetik atau kotak penyimpan pisau.

STATUS: Dikuatkan.

11. Simpan apel dengan kentang untuk menghentikannya berkecambah

apple and Potatoe
Apple and Potatoe

Ini berasal dari sebuah kisah tentang seorang istri tua menasihati suaminya, bahwa sebuah apel yang disimpan di dalam sekantung kentang akan menghentikan tunas hijau yang muncul, tetapi ternyata yang terjadi justru sebaliknya. Gas etilen yang dilepaskan oleh apel yang matang akan mendorong kentang berkecambah, bukan menghambatnya.

STATUS: Keliru.

12. Pisang harus dikupas dari tangkainya

peeling banana
Peeling Banana

Begitulah cara kebanyakan orang melakukannya, tetapi jauh lebih mudah mengelupas dari ujung yang lain. Itulah yang dilakukan monyet, dan setelah pengujian ekstensif, kami dengan yakin menyatakan mereka (monyet, bukan Anda) benar. Plus Anda bisa menggunakan tangkainya sebagai pegangan.

STATUS: Keliru.

13. Jangan membekukan kembali daging yang pernah dicairkan

refreeze thawed meat
Refreeze Thawed Meat

Ada alasan kuat untuk ini. Pembekuan dapat merusak selaput sel, yang menghasilkan daging yang lebih keras dan kering saat dicairkan. Tetapi kekhawatiran utama yang dikutip oleh gerombolan ‘jangan refreeze’ adalah peningkatan risiko bakteri – yang memang benar, tetapi hanya jika daging telah ditinggalkan pada suhu kamar untuk waktu yang lama. Kurangi risikonya dengan mencairkan daging di lemari es, memasaknya, lalu bekukan kembali.

STATUS: Keliru.

14. Jangan berenang setelah makan

swim after eat
Swim After Eat

Banyak anak di dunia dibesarkan untuk kepercayaan bahwa berenang segera setelah makan dapat menyebabkan kram hebat sehingga mereka langsung tenggelam ke dasar kolam.

Faktanya, tidak juga.

Menurut ahli gizi olahraga Simone Austin. “Saya tidak tahu apakah Anda perlu keluar dari air, tetapi tidak masuk akal untuk langsung pergi berenang setelah makan besar. Anda lebih cenderung mendapat jahitan daripada di kremasi.”

SANGAT MENARIK!  Mistis: Tangisan Wanita di Jembatan Cincin Sumedang

STATUS: Meragukan.

15. Makan keju sebelum tidur dapat menyebabkan mimpi buruk

 Eating Cheese Before Bedtime
Eating Cheese Before Bedtime

Ebenezer Scrooge (tokoh utama pada novel karya Charles Dickens tahun 1843, A Christmas Carol) menyalahkan kunjungan Natalnya pada keju. Tetapi keju sebenarnya mengandung asam amino yang menghasilkan serotonin, yang seharusnya membantu seseorang tidur. Namun, makan apa pun yang dekat dengan waktu tidur dapat mengacaukan kualitas tidur. Namun sebaliknya, tidak makan tidak berarti Anda bisa mengingat mimpi dengan lebih baik.

STATUS: Keliru.

16. Telur berwarna coklat yang lebih baik bagi Anda daripada telur berwarna putih

brown eggs and white eggs
Brown Eggs vs White Eggs

Dan (tambahan) rasanya juga lebih enak.

Sebenarnya, tidak ada perbedaan rasa atau kualitas antara telur berwarna cokelat dan putih (atau telur hijau dari penduduk Araucana). Jenis ayam menentukan warna telur. Namun, telur cokelat cenderung lebih laku karena selera konsumen yang menganggap warnanya lebih alami.

STATUS: Keliru.

17. Sayur yang dikukus dengan microwave tidak sehat

 Steaming Vegetables in The Microwave
Steaming Vegetables in The Microwave

Banyak yang bilang kalau mengukus sayur dengan microwave bisa mengurangi gizi yang terkandung dalam sayur. Sebenarnya ada trik yang bisa Anda lakukan dalam hal mengukus sayuran menggunakan microwave. Trik ini tidak akan menghilangkan gizi yang ada pada sayuran.

Masukan air hingga hingga menutupi sayuran. Baru kemudian panaskan dalam microwave. Hal ini dinilai bisa membuat mineral dan vitamin dalam sayuran tidak berkurang.

STATUS: Meragukan.

18. Bahan organik lebih menyehatkan

organic foods
Organic Foods

Tren makanan sehat membuat populer bahan makanan berlabel organik. Dari mulai nasi hingga camilan organik dapat dengan mudah dibeli di restoran dan supermarket. Tapi jangan makan bahan organik terlalu banyak.

Mungkin Anda berfikir jika camilan yang Anda makan ini tak masalah dikonsumsi dalam jumlah banyak karena berlabel organik. Hal ini bisa membahayakan tubuh. Ingat, sesuatu yang berlebihan itu tidak baik.

STATUS: Keliru.

19. Salad pilihan utama menu sehat

salad food
Salad Food

Sayuran yang ada pada salad memang menyehatkan. Tapi bagaimana dengan bahan lainnya?. Seperti mayonnaise misalnya. Krim yang terbuat dari putih telur dan mustard ini mengandung lemak dan jumlah kalorinya cukup besar.

Makanan dengan kalori tinggi ini ternyata lebih berbahaya dibandingkan makanan yang digoreng. Sebaiknya kurangi atau bahkan tidak menggunakan mayonnaise sama sekali untuk campuran salad.

STATUS: Keliru.

20. Kuning telur tidak sehat

egg yolk
Egg Yolk

Bahan yang satu ini mudah sekali Anda dapat. Harganya juga terjangkau. Namun ternyata telur mengandung kolesterol yang tinggi. Tapi rendah lemak.
Kabar baiknya, jika Anda makan telur saat sedang diet, tidak akan mempengaruhi kadar kolesterol dalam tubuh. Ini berarti tidak meningkatkan resiko Anda terkena serangan jantung atau pun penyakit lainnya.
STATUS: Keliru.
(goodfood.com.au/detik.com/int/tvsx)